Rabu, 25 Desember 2013

ACARA MUSIK GADUNGAN

Acil yang sedang berjalan sendirian tidak sengaja bertemu dengan Bowo disebuah gorong-gorong.

"Eh Bowo, mau kemana lu?"

"Eh lu cil, gue mau beli paku payung nih buat makan siang."

"Tadi pagi lu gue telpon kenapa gak diangkat?"

"Oh iya sori cil, gue tadi pagi keasikan nonton acara musik."

"Ngapain lu nonton acara musik?
acara musik pagi kan gak ada yang berbobot, itu acara musik asal-asalan yang cuma ngarepin rating doang tapi gak pernah nampilin musisi-musisi yang berkualitas."

"Iya sih cil, habisnya gue bingung mau ngapain lagi, gue kan baru aja dipecat dari kerjaan gue gara-gara ngupil. makanya gue hampir aja mau jadi alay dahsyat."

"Eh tunggu dulu, lu dipecat cuma gara-gara ngupil doang?"

"Iya, gue ngupil terus upilnya gue peperin di pipi bos gue, makanya gue dipecat."

"PANTESAN !!!
Eh tadi lu ngomong apa? katanya lu hampir aja mau jadi alay dahsyat?"

"Iya cil, tapi kayaknya gue pikir-pikir dulu deh buat jadi penonton bayaran, itukan sama aja ngebohongin penonton yang dirumah."

"Nah itu lu tau, tapi kalo diliat-liat lu cocok juga jadi alay dahsyat."

"Ah kampret lu cil, lu kenapa sih gak suka sama acara musik pagi?"

"Gini ya wo, sebenernya gue sih suka sama acara musik, tapi kalo acara musik pagi gue bener-bener gak suka, soalnya menurut gue itu bukan acara musik. acara musik yang sebenernya bukan kayak gitu."

"Emang menurut lu acara musik yang sebenernya kayak gimana sih?" (Bowo mulai bingung, terlihat dari cara galernya yang menggunakan sikut)

"Menurut gue acara musik itu seharusnya ngebahas soal lagu dari musisi yang diundang, bukannya malah ngegosip. musisi yang diundang harusnya juga musisi yang berkreasi, bukan cuma musisi basi. acara musik itu harusnya nampilin pertunjukan musik live yang gak lip-sinc, host acara musiknya juga harus tau soal musik, minimal dia tau tentang musisi yang nantinya bakal diundang diacara musik tersebut. selain itu acara musik juga sesekali harus diselingi sama video klip musisi Indonesia ataupun musisi luar. musisi yang diundang juga seharusnya berkualitas, bukan cuma menang nama besar atau yang biasa muncul di tv, tapi harusnya yang punya kontribusi buat musik Indonesia.
yah, minimal kayak gitulah menurut gue."

"Oh gitu ya cil, oke deh cil mulai sekarang gue gak mau lagi dibodohin sama acara musik yang gak berbobot kayak gitu, yang cuma ngarepin rating doang. dan yang paling penting gue gak mau jadi alay dahsyat."

"Nah gitu dong, oh yaudah ya wo. gue harus buru-buru pulang nih, gue belom ngasih makan semut rangrang kesayangan gue."

"Oke cil, gue juga udah gak sabar nih mau makan paku payung."

Dari cerita diatas gue setuju sama keresahan Acil soal acara musik di Indonesia yang udah gak wajar. bener kata Acil, acara musik itu harusnya berkualitas, gak cuma bagi-bagi hadiah.
harusnya acara musik di Indonesia itu nunjukin kalo Indonesia juga punya musisi-musisi yang berkualitas. tapi kenyataannya acara musik di Indonesia bukannya ngebahas musik, tapi malah ngegosip.
bukan cuma itu doang, adalagi acara musik yang gak jelas. nama acaranya kalo diterjemahin ke bahasa Indonesia artinya "kotak masuk", gue gak ngerti sama acara ini sok-sok nyari bakat-bakat nyanyi dari penonton, tapi penonton yang habis nyanyi gak tau dikemanain. itukan sama aja ngasih harapan palsu buat penonton yang udah mau berusaha nunjukin kemampuan dia.
gue cuma bisa berharap semoga gak ada acara musik yang kayak gitu lagi, tapi kalo emang masih ada acara musik yang konsep acaranya kayak gitu, mendingan jangan bilang kalo itu acara musik, tapi bilang aja itu acara iseng-iseng.

Senin, 23 Desember 2013

FILM HOROR TAPI KOTOR

Bowo dan Acil sedang terlibat obrolan seru disebuah warung kopi yang sedang tutup.

"Wo, ngomong-ngomong liburan ini lu mau kemana?"

"Gak tau cil, kayaknya gue dirumah aja nonton Dvd, soalnya gue lagi gak ada duit."

"Hmm... keliatan sih dari muka lu, emang lu punya koleksi film apa aja wo?"

"Wah, banyak cil. ada suster keramas, tali pocong perawan, arwah goyang karawang, pokoknya masih banyak lagi deh cil, saking banyaknya gue lupa cil, gue lupa kalo belom bayar utang."

"Apa hubungannya? itu mah emang lu aja yang gak mau bayar utang. eh tapi ngomong-ngomong film lu horor semua wo, lu gak takut apa?
apa jangan-jangan malah setannya yang takut sama lu?"

"Enak aja lu cil, walaupun film horor tapi gak serem kok cil, malahan banyak adegan hotnya cil. hehehe (ketawa kampret ala bowo)"

"Oh, pantes lu demen ya wo, kalo gitu sih gue juga mau. gue ikut nonton lah dirumah lu."

"Ah lu juga mau kan, tapi kalo lu mau ikut nonton bawa makanan sendiri ya?"

"Tenang itu mah, nanti gue siapin softex rebus saos keringet, sama minuman favorit kita, air bekas cucian sempak."

"Oke cil, itu baru temen gue, besok lu dateng aja ke rumah gue, jangan dateng ke material, nontonnya kan dirumah gue."

"Oke wo...."

Dari obrolan Bowo sama Acil diatas, menurut gue film horor di Indonesia udah gak wajar. soalnya gue bingung setiap film horor pasti ada aja adegan hotnya, dan yang bikin gue bingung lagi kenapa artis-artis cewek itu mau meranin adegan hot itu?
menurut gue gak perlu ada adegan hot di film horor, itu malah bikin kotor. kalo emang filmnya bagus gue yakin orang-orang juga pasti suka, gak perlu dibikin adegan hot segala.
kalo emang mau bikin film yang ada adegan hotnya, kenapa gak bikin film bokep aja sekalian.