Kamis, 19 Juni 2014

MASA KECIL



Masa kecil orang-orang itu beda-beda. ada yang masa kecilnya bahagia, ada yang masa kecilnya kurang bahagia, atau mungkin ada juga yang gak punya masa kecil (mungkin waktu dilahirin langsung gede ni orang).
kalo ngomongin masa kecil itu gak lepas dari yang namanya 'main'. tiada hari tanpa main, dari main petak umpet, main bola, main comberan, atau mungkin main bola di dalem comberan. pokoknya banyak banget.
intinya masa kecil itu enak, gak mikirin kuliah, kerja, dan yang paling penting gak pernah mikirin kalo kita gak ada yang mikirin.
waktu masih kecil kita gak perlu malu buat ngejar layangan putus, kita gak perlu malu kalo nangis, kita gak perlu malu kalo nangis waktu layangan kita putus. intinya masa kecil itu enak, gak perlu mikirin omongan orang lain.

Waktu jaman gue kecil gue paling suka hari minggu, setiap minggu pagi pasti gue nonton acara-acara tv yang seru. dari pagi sampe siang acaranya pasti menghibur banget buat anak-anak kecil. gak kayak sekarang setiap minggu pagi jarang ada acara yang menghibur buat anak kecil, yang ada acara alay yang 'ngakunya' acara musik.
anak kecil jaman dulu dari pagi sampe siang 'mabok' film kartun. anak kecil jaman sekarang kasian, soalnya jarang ada stasiun tv yang nayangin film kartun, kebanyakan sinetron berbau kartun alias sinetron 'konyol'.

Ngomongin soal masa kecil lagi. di masa kecil ada yang namanya temen, tapi gak ada yang namanya pacar. jadi kalo mau main sama temen enak, bisa sepuasnya. gak mikirin udah sms pacar apa belum, ngingetin udah makan apa belum, udah mandi apa belum, ngingetin kalo tidur jangan malem-malem, kalo tidur malem-malem entar disangka mau ngepet (romantis banget).
masa kecil itu belum ngerasain yang namanya jatuh cinta, yang ada jatuh dari sepeda sampe dengkul penuh koreng. habis itu korengnya dipamer-pamerin sama temen. "Koreng aku bentuknya love, keren kan".

Masa kecil itu enak gak perlu takut nanya yang aneh-aneh, soalnya masih banyak kata-kata yang belum dipahami. "pacaran itu apaan sih ?" mungkin kalo ada anak yang nanya begini, orang tuanya bakal bingung mau jawab apa, "pacaran itu nanti kalo kamu udah gede", anaknya gak mau nyerah buat dapetin jawaban dari orang tuanya "enak gak rasanya ?". orang tuanya pasti ada rasa kesel kalo ditanya terus sama anaknya, tapi mau gimana lagi namanya juga anak kecil.

Pokoknya masa kecil itu enak, kadang kalo diinget-inget bisa bikin senyum-senyum sendiri, "dulu kenapa ya kok gue begitu banget". masa kecil juga bisa bikin emosi, "dulu harusnya gue gak begitu. arghhh". ya, tergantung menyikapinya juga sih.
makanya gue cuma mau bilang buat yang belum pernah ngerasain masa kecil, coba deh rasain.

(sumber foto : google)

Jumat, 06 Juni 2014

KAMPANYE HITAM



Menjelang pemilihan presiden banyak banget orang-orang yang melakukan kampanye hitam. biasanya orang-orang yang fanatik sama calon presiden yang dia dukung nekat melakukan apa saja supaya calon presiden yang dia dukung bisa menang.
gak peduli walaupun dengan kampanye hitam sekalipun, ada yang nekat menjelek-jelekkan calon presiden yang tidak dia sukai, ada yang memasang spanduk-spanduk dengan tulisan yang memojokkan calon presiden yang tidak disukai, ada juga yang memfitnah calon presiden yang tidak dia sukai dengan mengatakan kalo calon presiden tersebut adalah pengedar boraks eceran.
tidak hanya di dunia nyata, di dunia maya seperti sosial media banyak juga orang-orang yang menjelek-jelekan salah satu calon presiden yang tidak mereka sukai.
biasanya kalo di sosial media seperti facebook, twitter, atau mungkin forum seperti kaskus banyak orang yang meng-edit foto-foto salah satu capres.
ada foto salah satu capres yang di edit menjadi badut, ada yang jadi doraemon, ada juga yang di edit jadi siluman teh copa. pokoknya gak wajar banget dieditnya.
selain itu banyak juga foto-foto para capres yang dimirip-miripin sama sesuatu yang gak wajar. ada yang dimiripin sama pelawak, ada yang dimiripin sama orang jahat, ada juga yang dimiripin sama kue cucur.
kalo menurut gue mereka itu kreatif cuma cara menyalurkan kreatifitasnya yang salah, ada baiknya kalo mereka membuat karya yang bagus daripada menjelek-jelekkan orang lain. selain itu di media sosial juga banyak orang yang menyebar fitnah dengan tulisan-tulisan yang belum tentu bisa dipertanggung jawabkan. ada yang menyinggung sara, ras, dan ada juga yang menyebarkan fitnah-fitnah murahan yang tidak jelas dari mana sumbernya.

Biasanya orang yang melakukan kampanye hitam ada yang dibayar dan ada juga yang tidak dibayar. orang yang dibayar biasanya yang punya followers banyak, tapi kalo orang yang tidak dibayar biasanya dia orang yang iseng, gak ada kerjaan, pengangguran, rambutnya kutuan.
tapi tetap saja mau dibayar, atau tidak dibayar yang namanya kampanye hitam itu tidak boleh.
kalo di sosial media biasanya orang yang tidak terima kalo ada yang menghina capres yang dia dukung, dia akan memaki-maki orang yang menghina, dan akhirnya mereka akan berdebat sampai-sampai mereka tidak sadar kalo sudah 7 hari tidak mandi karena sibuk berdebat.
kalo menurut gue gak perlu yang namanya kampanye hitam, saling menjelek-jelekkan mencari kesalahan, sampai-sampai memfitnah. lebih baik kita semua saling mendukung, dan jangan ada lagi yang namanya kampanye hitam.

(sumber foto : google)