Rabu, 24 September 2014

GENERASI MENUNDUK



Zaman dulu orang yang jalan sambil nunduk biasanya lagi nyari duit/benda yang jatuh, tapi zaman sekarang banyak orang yang jalan sambil nunduk, bukan karena ada duit yang jatuh, tapi mereka sedang 'dibodohi' oleh sebuah benda yang kalo kata orang-orang namanya 'gadget'. anak-anak sekarang bangun tidur nggak langsung mandi, tidak lupa menggosok gigi, habis mandi ku tolong ibu membersihkan tempat tidurku. zaman sekarang nggak kayak gitu, yang ada bangun tidur langsung nyari smartphone. nggak tau mungkin buat liat jam, atau mungkin ngeliat ada pesan masuk apa nggak, bisa juga karena kebiasaan. kebanyakan anak zaman sekarang pake smartphone buat foto-foto, main game, sama buat eksis di dunia maya. yang jadi masalahnya mereka yang udah kecanduan sama smartphone nggak mandang tempat, dimana aja pasti nunduk mantengin smartphone. ada yang saking seriusnya main game sampe nggak bisa diganggu, sampe-sampe kalo ada orang yang ngajak ngobrol mereka nggak peduli, paling cuma nengok sebentar, terus nunduk lagi. belum lagi orang yang seneng banget main sosial media, biasanya orang yang begini sering banget nunduk sambil ketawa-ketawa sendiri, senyum-senyum sendiri, ngomong sendiri, sampe-sampe nampar-nampar pipi sendiri.

Susah buat anak-anak zaman sekarang lepas dari yang namanya smartphone, sehari nggak megang smartphone rasanya itu sama kayak orang yang nggak megang smartphone, ya begitulah pokoknya. makanya jangan heran kalo dijalan ngeliat banyak orang yang lagi nunduk, tiba-tiba ngomong sendiri, terus ketawa sendiri, marah-marah sendiri. sebenernya mereka itu lagi asik sama smartphone-nya. yang jadi pertanyaannya, kenapa bisa sama ya kelakuannya sama orang gila ? hahaha.
jangan-jangan para generasi menunduk ini kalo ada orang yang kecelakaan di jalan pas di depan mukanya, mereka cuma ngelirik sebentar terus nunduk lagi, sampe-sampe pas dia nyampe rumah dimarahin sama bapaknya gara-gara waktu bapaknya kecelakaan nggak ditolongin. (ternyata yang kecelakaan bapaknya). saking asiknya nunduk buat mainin smartphone, rasa kepedulian mereka hilang. mereka udah nggak peduli lagi sama orang-orang yang ada disekitarnya, mereka asik dengan kehidupan di dunia ketiganya. padahal mereka nggak sadar, kalo mereka butuh bantuan di dunia nyata smartphone-nya nggak bisa bantuin apa-apa.

Sebenernya hak mereka mau ngapain aja sama smartphone yang mereka punya, tapi mereka juga harus mikir dampak negatifnya, mungkin buat yang seneng aktif di dunia maya mereka bisa lupa kalo ternyata mereka hidup di dunia nyata, terus buat yang sering main game mungkin mereka bisa lupa kalo ternyata mereka udah nggak mandi selama 6376282 hari gara-gara keasikan main game. selain itu kebiasaan sering nunduk mantengin smartphone setiap hari juga nggak baik, otot leher bisa kaku gara-gara nunduk terus. makanya buat yang sering nunduk ngeliatin smartphone, supaya leher nggak kaku gue saranin, sering-sering HEADBANG.

(sumber foto : google)

Kamis, 04 September 2014

HIDUP ADALAH PILIHAN

Mungkin banyak yang sering denger kalimat "Hidup itu adalah pilihan". dan pilihan itu kita sendiri yang nentuin, bukan orang lain. dalam hal ini yang mau gue bahas adalah pilihan gimana cara kita nentuin masa depan kita sendiri. gue pernah denger ada pepatah yang bilang "kalo kita bermalas-malasan di masa muda, mau tidak mau kita harus bersusah payah di masa tua" setuju atau nggak setuju, ya itulah yang gue denger, jadi kalo mau protes jangan sama gue. soalnya gue juga nggak tau siapa yang bilang gitu, mungkin kalo kalian mau tau bisa ditanyakan pada rumput yang bergoyang.
oke, balik lagi tentang sebuah pilihan. emang nggak gampang nentuin pilihan hidup kita. contohnya, sewaktu kita lulus SMK/SMA kita dihadapkan pada pilihan mau lanjut kuliah, kerja, atau mungkin kuliah sambil kerja. atau ada juga yang mungkin memilih untuk menghamili anak orang kaya yang bapaknya baik, lalu disuruh tanggung jawab, dan diberi fasilitas dan pekejaan yang baik. jadi nggak perlu repot-repot buat nyari kerjaan lagi (nggak-nggak gue bercanda).
apapun pilihannya kalo kita ngejalaninnya dengan sungguh-sungguh gue yakin hasilnya pasti bagus. daripada bingung nentuin pilihan terus, dan akhirnya nggak ada satupun pilihan yang dipilih gara-gara bingung kebanyakan milih, mendingan langsung dicoba, kalo nggak dicoba nggak bakal tau pilihan yang kita ambil itu bener apa salah.

"Menyerah sebelum berperang". mungkin ungkapan itu yang pas buat orang-orang yang putus asa duluan sebelum nentuin pilihannya dan akhirnya nggak jadi menentukan pilihan. jangan pernah ragu-ragu dalam menentukan pilihan, jadi diri sendiri, bersungguh-sungguh, dan berani tanggung jawab atas pilihan yang kita tentukan. dalam menentukan pilihan untuk masa depan atau apapun, lebih baik percaya pada diri sendiri. jangan sekali-kali ngikutin orang lain, karena kalo kita ngikutin orang lain kita bingung harus ngapain, tapi kalo jadi diri sendiri, kita tau apa yang harus kita lakukan. tapi kalo cuma sekedar minta pendapat sama orang lain itu sah-sah aja, tapi inget! selebihnya kita yang nentuin.
dalam menentukan pilihan hidup kita butuh yang namanya kebebasan, jangan pernah takut jadi beda dengan orang lain. contohnya, banyak orang yang mau jadi dokter, kita jangan takut untuk memilih tidak menjadi dokter. karena pilihan untuk masa depan kalian, ya kalian sendiri yang menentukan, bukan Ki Joko Bodo. jadi intinya jangan pernah takut untuk menentukan pilihan hidup kalian, dan yang paling penting lakukanlah apa yang kalian anggap baik.

"Banyak orang yang saking semangatnya menjalani hidup, sampe-sampe mereka lupa bagaimana caranya menikmati hidup"