Kamis, 09 Mei 2013

MUSIK PASARAN


Kalo ngomongin musik jaman sekarang, kayaknya musik jaman sekarang itu terkesan agak pasaran, murahan dan ikut-ikutan, penyakit latah yang sering nyerang para musisi indonesia kayaknya udah nyampe tahap yang kronis, coba liat deh boyband-boyband yang sering nongol di acara musik pagi (IYA, YANG LIPSING ITU) mereka itu cuma ikut-ikutan, lagian juga mereka cuma lipsing, kalo disuruh nyanyi satu-satu juga gue gak yakin suara mereka lebih bagus dari suara tukang sol sepatu yang sering teriak " soolll sepatuuuu ".

Semakin banyak orang yang bikin boyband, semakin banyak juga pengangguraran yang berkurang.

Tapi ada juga keuntungannya banyak boyband, berkurangnya pengangguran.
Pengangguran jadi berkurang semenjak banyak orang yang bikin boyband, karena boyband itu sekali manggung bisa 5 - 10 orang, semakin banyak personilnya boyband akan semakin bagus, karena gak bakal ketahuan yang mana yang suaranya jelek dan tampangnya pas-pasan, biasanya yang tampangnya lumayan dan suaranya lumayan mereka akan dikasih porsi nyanyi yang lumayan banyak juga, eh sory bukan nyanyi, tapi lipsing.

Bukan cuma boyband aja yang terkesan pasaran, tapi ada juga penyanyi/band yang kebelet buat " Go International ", sebenernya ini bagus buat industri musik tanah air, tapi cara mereka yang terkesan kampungan untuk dibilang artis go international.
kenapa harus dibilang go international? artis luar negri aja manggung di Indonesia gak pernah dibilang go international.
Kalo mau go international gak usah repot-repot jadi penyanyi, jadi TKI (Tenaga Kerja Indonesia) aja sekalian. tapi bukan cuma artisnya doang yang bikin kesel, hanya di Indonesia presenter acara musik gak tau soal musik (lalala yeyeye).

MAINSTREAM DAN ANTI MAINSTREAM


Jaman sekarang banyak yang menyebut diri mereka "ANTI MAINSTREAM" hanya untuk dibilang keren, padahal kalo diperhatiin anak-anak jaman sekarang cuma ikut-ikutan doang supaya dibilang keren, anak-anak jaman sekarang itu mau dibilang beda sama yang lain. sebenernya mereka semua cuma ikut-ikutan sama apa yang lagi musim (dasar anak jaman), contohnya dari segi musik, fashion, atau mungkin gaya hidup.

MUSIK

Dulu banyak banget orang-orang yang gak suka sama musik-musik cadas seperti metal, punk, hardcore, dll. tapi jaman sekarang ngerti atau gak ngerti sama musiknya yang penting keliatan keren didepan orang lain, dan banyak banget anak-anak jaman sekarang yang bikin band cuma buat tenar doang (lu berkarya, apa ngerusak musik?), tapi ada yang perlu diingat, mereka bikin band ada masanya. waktu aliran musik yang mereka bawain udah gak musim lagi mereka ada yang pindah aliran musik, atau mungkin malah bubar. hebat ya anak-anak jaman sekarang! (DASAR LABIL)

FASHION

Dari segi fashion banyak banget orang yang mau dibilang keren, biar beda sama yang lain. mereka gak mau pake baju yang keliatannya murahan, mereka maunya pake baju yang mahal walaupun seminggu bisa dipake sampe 5 hari (waduh, gak takut bau tuh?).
jangan-jangan model bajunya cuma ikut-ikutan sama yang lain (OH, JELAS).

GAYA HIDUP

Dari segi gaya hidup banyak banget orang yang udah berubah jadi lebih slengean, yang dulunya gak ngerokok jadi ngerokok, yang dulunya gak mabok, sekarang jadi sering mabok-mabokan, sampe-sampe ikut-ikutan bikin tatto (udah bagus-bagus gak ngerokok gak mabok). cuma gara-gara mau dibilang gaul, keren, sampe ngebela-belain ngerusak diri sendiri.
Buat yang cewek juga udah gak beres nih, kalo pake baju dadanya sampe keliatan, (kayak gede aja pake diliat-liatin segala). kalo pake celana juga harus diusahain supaya pahanya keliatan (dih, pahanya korengan) gak malu tuh?, banyak juga cewek-cewek yang ngerokok (emangnya keren kalo cewek ngerokok?) kalo menurut gue cewek yang ngerokok itu gak keren tapi malah culun, (serius, cewek kalo ngerokok keliatan culun). udah banyak cewek yang ngobral harga dirinya (walaupun gak semua).

Buat anak-anak jaman sekarang yang masih mau bilang kalo lu "ANTI MAINSTREAM" mending pikir-pikir lagi deh, kalo anti mainstream tuh gak ngikutin jaman, gak ikut-ikutan sama yang lain tapi anak-anak jaman sekarang tuh kerjaannya cuma ikut-ikutan doang, ngakunya sih anti mainstream tapi kok ikut-ikutan (itu sih mainstream namanya). dan gak selamanya kita harus anti mainstream, kita juga perlu mainstream.
Contohnya kalo kita lagi makan batagor, mentang-mentang anti mainstream makan batagor pake nasi.